Thursday, 28 May 2015

Cering alias Cerita Ringan

Hari ini Business Analyst kantor gw lagi liburan ke Bali jadi sampe jam 2 siang, kerjaan gw bisa dibilang magabut, seru yach! Plus boss gw dari sebelum lunch time dah cabut untuk nemenin CEO ngeliat lokasi, jadi bisa dibilang hari ini akan magabut bangett. 

Pengen bahas soal sesuatu yang berat soal masalah transportasi dijabodetabek tetapi suasana hati pengen sesuatu yang ringan jadi bahas yang ringan-ringan saja dulu.

Kalo bahas yang ringan-ringan kenapa ingetnya sama makanan yah pedahal makan terus ga buat ringan tapi tambah berat. Makanan india sejak dulu gw anggep sebuah makanan yang masuk kategori Acquired Taste alias ini tipe makanan yang membutuhkan proses untuk dicintai dan ga semua orang (kecuali orang India) yang bisa telen ini.

Dulu waktu gw masih ngantor di Karawaci, di Benton Junction ada RM. Taal cuma selama 3,5 tahun sekalipun gw ga pernah kepengen mampir buat makan disana.

Perusahaan gw yang baru walaupun notabene berasal dari Inggris tetapi sudah lama banget menjadikan negri singa sebagai Head Officenya selama 40 tahun sehingga training pertama dilakukan di Singapore bukan di Inggris impian ke inggris rontok seketika. dan bukan sesuatu yang aneh melihat banyak sekali orang India disana. 
Depan HO yang mau hujan badai

Selama training, satu hal yang gw takutkan bahwa saat lunch time gw akan dibawa oleh mereka ke resto India dan ternyata sampai hari ketiga, mereka tidak pernah membawa gw *alhamdullilah* 

Pada hari ketiga, gw treat oleh orang-orang indonesia yang sudah hijrah kesana yang sanking lamanya mereka disana sampai ngomong indonesia saja sudah belepotan ckckck dan suprisingly, merekalah yang membawa gw makan di hawker India dongg! 

Jreengg

Must try something different lah kata mereka.Well, ternyata ga seekstrim kelihatannya, makanan india masih cocok juga diperut walau ga sampe spesial-spesial amat sih. Selama disana dinner tiap malem pulang kerja selalu mencari yang mengandung babi agar otak jernih dan bisa menerima penjelasan training yang padat karya.

Yang gw suka dari Singapore adalah gampang banget ketemu ini dan ini murah enak!


Ini di People's Park, murah enak juga
Selama disana, karena ini pertama kalinya overseas dengan tujuan kerja plus beneran jadi ngantor di Tampines sono, jadinya ga kerasa liburan *emang bukan liburan plak!* tetapi pagi-pagi naek MRT pake baju kerja, pulang kerja disana walaupun lancar jaya tetapi jujur saja ngebosenin banget rutinitasnya, sehingga sangat wajar ngeliat tampang-tampang orang kantoran disana tekuk dua belas. Sedangkan disini walaupun perjalanan berangkat dan pulang kantor sangat gila sekali tetapi tetep bisa ketawa-ketawa, ketawa sinting maksudnya :)

Selama disana juga gw sempet ketemuan sama temen sma dulu yang sudah belasan tahun ga ketemu dan sekarang dia sudah menjadi warga sana. Selalu seru kalo bisa ketemu temen deket yang sudah lamaa banget ga ketemu.

Bumil yang sekarang sudah melahirkan

Karena transportasi disana yang begitu bagus, gw ngerasa perlu uji nyali untuk beli Popcorn Garrett di Orchard sejam sebelum balik Indo yang kebetulan sekali pas banget mau malam natal, begini lah jadinya


Akibat nekat
Perjalanan dari Tampines - Orchard - Changi ternyata cuma membutuhkan waktu sejam saja *disertai lari-lari sayang duit kantor*

Setelah balik ke Indo lagi, gantian ada satu senior India ke sini dan gantian kita yang ngajak dy makan India, dan karena yang deket kantor di Kemang jadi kita bawa ke Kinara yang dari luarnya agak creepy tetapi ternyata didalamnya bagus lho

Chicken Tika, naan, lassi etc.

Keren nihh
Begitu kerennya sampai si orang India terkesima dan malah minta dipoto-poto karena ga pernah dy ketemu tempat makan India kayak istana Maharaja begini hehe.Kinara selain tampatnya bagus, makanannya juga gw rasa lebih enak dari di singapore sana dan harganya, cheap! Cuma habis 300rb untuk 7 orang lho.

Tetapi kalo disuruh kesana sendirian untuk makan sih kayaknya ga mungkin deh, tetep masih cinta Chinese Food dan Indonesian Food lah say.

Ya begitu saja ceritanya, namanya juga cering hehehe...

Wednesday, 27 May 2015

Movie Review : Tomorrowland

Sejak pindah kerja ke salah satu daerah dengan tingkat kemacetan paling maut di Jakarta Selatan membuat waktu untuk tidur jadi kurang (6 jam pp rmh - kantor bo!) dan weekend dihabiskan dengan tepar. Tapi ya sudahlah demi mencari sesuap nasi dijalanin saja deh.

Hari minggu lalu baru saja nyari-nyari film untuk ditonton sebagai bahan cuci mata yang sebenernya agak kepaksa karena 2 minggu belakangan ini tidak ada film yang masuk list wajib gw selain Avenger diawal bulan Mei, nah jadi pilihan antara Tomorrowland dan Mad Max. 

Karena Mad Max pastinya sangat kental unsur kekerasan yang gw rasa istri gw ga bakal suka jadi gw beralih ke Tomorrowland yang keluaran Disney.


Ceritanya ini dimulai dengan tema flashback jadi sebenernya endingnya sudah diketahui bahwa ini happy ending, tetapi sejujurnya ceritanya bukanlah sesuatu yang baru dan pangsa pasar yang ditujukan kepada remaja membuat ceritanya sangat minim adegan kekerasan (kecuali ada adegan organ terpotong2 tapi eh ternyata robot jadi sah-sah saja?)

Film yang baik harus memiliki antagonis yang kuat, kalau tidak ada konflik bagaimana seorang jagoan bisa jadi jagoan? Dr. House  Hugh Laurie menjadi penjahatnya tidak memiliki motif kuat untuk jadi antagonis, bahkan gw ngerasa bahwa yang dia lakukan ada benernya juga. Jadi sampai terakhirnya gw masih ngerasa bahwa film ini ada sesuatu yang kurang pas dan karena emosi yang ingin didapatkan terbagi jadi banyak tokoh utama sehingga tidak maksimal, tidak ada yang bener-bener bisa membuat terharu.

Patut dinantikan apakah film ini akan menjadi flop bagi Disney kembali? Skor 6.5/10.

Btw, ada yang kerja didaerah Fatmawati/Cilandak? pernah ngerasa bahwa kemacetan hari kerja didaerah cipete cilandak dan perempatan fatmawati itu sudah terlalu sinting? Dinas perhubungan dan Pemerintah perlu melakukan sesuatu untuk ini. Setahun lagi kayaknya bener-bener sudah ga gerak jalanan itu ckckck..