Saturday, 5 May 2012

Pelajaran Hidup

Banyak yang mengatakan kalau pelajaran dalam hidup itu kadang kala mahal harganya. Untuk kasus gw pelajaran hari rabu kemarin itu ajejubileh mahalnya..

Begitu mahalnya sehingga gw sampe musti pulang cepat dari kantor, ngeborong cokelat, softdrink dan duduk terdiam selama 2jam..singkatnya, gw sudah kena penipuan. Gw ga mw cerita itu lagi karena hanya akan buat gw makin keki tapi ini ada beberapa point yang bisa diambil dari kejadian ini :

1. Jangan pernah teken akad kredit di bank bila blum serah terima kunci (rumah blum jadi). Dengan akad kredit waktu rumah msh dlm pembangunan, itu artinya urusan si developer dah beres dan dy dah dapet duit dari bank, urusan lo sekarang cuma sama bank.
2. Bank itu bastard, super bastards malah..dari nawarin didpn hypermart para ibu2 untuk mencicil belanjaannya pake kartu kredit (beras abis 3 bln yg lalu masih dicicil sampe skrg, are you kidding me?) sampe mau2nya ngeluarin duit ratusan juta kepada developer yg cm kasih dy sertifikat rumah tapi fisik tanah doank (lo orang ngecek ga sih? setahu gw dah bayar untuk cek beginian saat akad kredit). Dan apabila developer kabur (yg bawa duit dy) dia ga mau tahu, yg dipegang sidebitur, dan dy ga mw tahu itu rumah jadi/terbengkalai yang penting angsuran tiap bulan lancar. Dan jangan buang2 waktu menjelaskan karena menurut bank, urusan dy cm sama ente bukan sm developer. Nais!
3. What you have to do next when in this big shit? Well, the option only 2 :
  • Lo terusin angsuran (yg misalkan kalo bener itu ga dibangun2 lagi, menambah kerugian lo terus) dengan menutup mata dan berdoa semoga terjadi keajaiban dan developer lo menjadi sadar dan meneruskan pembangunan perumahan itu demi kebaikan umat manusia. Btw, karena plafon kredit tsb jadinya lo ada kemungkinan ga bs ambil rumah lagi (karena maks. angsuran kredit itu 30% dari total pendapatan kotor, bisa lebih sih, thanks to the super bastards)
  • Lo cut loss kerugian lo, lo stop angsuran. Lo buat the super bastards ngeh kalo lo dah ga setor duit lg ke dy, setelah 3 bulan mereka akan menyita rumah lo yg masih baru 30% jadi dan mungkin mereka akan berkata, Oh Shit! dan lo masuk daftar bad debitur di SID (Sistem Informasi Debitur) yg artinya lo bakal di blacklist utk ngambil kredit lagi dibank manapun di Indonesia. 
Dua option itu ga ada yg enak. But That is Life!, sometimes shit happens..dan ini shit yang musti gw telen. 

Dalam hukum karma, mungkin ini adalah hutang masa lalu gw yang harus gw lunasin sekarang. Dalam pemikiran gw, scumbag brain...bagi orang2 tua, ini pengalaman hidup dan pengalaman hidup itu semakin banyak pahitnya maka buahnya akan manis (halah). 


"When I sad, I stop being sad and be awesome instead. True Story." - Barney Stinson

6 comments:

  1. Hai Nick!

    Ini bank mana sih?
    Gw berencana mau beli properti juga yang lagi dibangun, dengan cara kredit, tapi kok baca cerita Nick ini gw jadi rada ngeper..

    ReplyDelete
  2. Jadi beneran tuh developer kabur? Kok mirip kejadian mertua gue, developer apartmentnya kabur, dan sertifikatnya dia digadaikan ke bank lain. Parah sih emang developer brengsek. Ya udah lah, semoga semua cepat berlalu. Btw, rumahlu bukannya udah mau jadi ya?

    ReplyDelete
  3. @vicky: hai juga..intinya cari developer yg bener.. Kalo developernya bener ya harusnya ga kejadian sih.
    Bank rata2 byk yg gitu harusnya, iseng aja tanya sm AOnya, kalo sy dah akad rumah trus ternyata rumahnya ga jadi2 ato developernya kabur. Saya tetep angsur walau itu sertifikat rumah ga valid (kan msh setengah jadi)? coba dy jwb apa.

    @ci leony: iya ci dah 80% tp sekelilingnya dr 200 rmh 1 cluster tsb cm 10% yg baru mau jadi gmn sarana dan prasarana lum ada, listrik dan pam jg lum masuk kl begitu.

    ReplyDelete
  4. tambahan utk ci leony: menurut sy saat cek lokasi, rmh itu dah tutup atap, sudah dicat tp teras lum jadi, belakangnya lum ada tembok pembatas tanah dgn sebelahnya dan itu bs jd rmh tetangga krn lum pd ada nomor, tukangnya ilang semua dan sebelahnya br 30% kelar jd kl ga yg 80% rampung ya yg 30% rampung. Ga efek jg sbnrny krn developernya ga kabur ci tp kasus narkoba sama polisi dan pny hutang jg sm bank (aha!), perumahan status ga jelas krn mw ditakeover org yg dy utangin dan who knows apalagi yg bermasalah sm dy..

    ReplyDelete
  5. iya bener.. kalo beli rumah yang belum dibangun emang harus liat2 reputasi developernya. kalo developernya gak jelas ya takutnya bisa kabur gitu. dan kalo di indo, mau nuntut juga susah kan...

    kalo emang korban penipuannya banyak, coba sama2 bergabung untuk nuntut developernya ke pengadilan atau lapor polisi deh. ribet pastinya. tapi 2 option lu di atas rasanya 2 2 nya gak ok ya...

    good luck ya nick!

    ReplyDelete
  6. thanks ko..emg ga ada yg bnr optionnya..susahnya sy dikarawaci itu dilpg, mw proses hukum? bs bulak balik sy dipanggil jd ga bs kerja pisan hee...

    ReplyDelete